Selasa, 26 Oktober 2010

Cara merawat Burung Murai Batu ( How to treat Murai Batu Bird )

Pemilihan bakalan (Bahan), Perawatan Harian, Perawatan Pra Lomba, Lomba dan Pasca Perawatan Perawatan Mabung untuk Burung Murai Batu.

Burung Murai Batu merupakan salah satu kicau burung terbaik cerdas (dari keluarga Turdidae), yang banyak penggemar. Merawat burung Murai Batu sangat mudah dan menyenangkan. Jenis-jenis burung dan asal batu burung Murai Murai Batu secara luas dikenal di Indonesia, Medan Burung Murai Batu, Burung Murai Batu Aceh, Burung Murai Batu Lampung, Murai Batu Burung Lahat, Murai Batu Burung Murai Batu Burung Jambi dan Kalimantan (Borneo ). Suara Burung Murai Batu sangat merdu dan bervariasi. Murai Batu burung burung adalah salah satu penyanyi terbaik di dunia.

KARAKTER DASAR BURUNG BATU MURAI

      1.Mudah beradaptasi, burung ini sangat mudah untuk menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan.

   

    2.  Para petarung mudah marah. Ketika Murai Batu burung mendengar atau melihat burung-burung serupa, semangat tempur langsung mengamuk.

  

    3.  Birahi yang cenderung mudah naik. Burung ini sangat mudah naik nafsu, menyebabkan banyak yang bisa membuat keinginan yang meningkat pada burung spesies ini. Stelan EF (Extra Fooding) selesai, pengeringan yang berlebihan atau melihat burung Murai batu betina, cepat dapat meningkatkan tingkat nafsu.

  

     4. Mudah jinak. Karena kemampuan beradaptasinya tinggi, maka burung ini mudah jinak kepada manusia.


PEMILIHAN BATU Sebuah Murai BURUNG BAIK
(KARAKTERISTIK BURUNG Murai DARI BATU KATURANGGAN BAIK)


 Ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan dalam pemilihan bahan atau pergi ke burung Murai Batu

    *
      sifat laki-laki berkelamin dua Murai Batu burung jantan dapat dilihat warna bulu hitam dan sangat kontras mengkilap dan memiliki ekor lebih panjang daripada burung Murai batu betina.

    *
      Paruh bentuk, Anda harus memilih bentuk setengah lebar batang, tebal, besar dan panjang. Bagian bawah harus lurus. Jangan pilih material yang memiliki paruh bengkok. Posisi lubang hidung pilih sedekat mungkin dengan posisi mata.

    *
      Kepala berbentuk kotak, mata bulat besar dan melotot. Hal ini menunjukkan burung-burung ini memiliki mental yang baik tempur.
    *
      postur tubuh, pilihlah bahan yang berpostur sedang leher panjang, tubuh dan ekor dan kaki untuk mencocokkan. Jangan memilih bahan yang berleher dan berbadan pendek.
    *
      Sayap dan kaki yang mencengkeram erat terselip, sehat kuat, menunjukkan materi. Warna kaki tidak mempengaruhi mental burung.
    *
      Lincah dan nafsu makan besar. Ini merupakan ciri-ciri mentalitas yang baik.
    *

      Ekor panjang yang sesuai dengan postur tubuh. Pilih bentuk ekor sedikit fleksibel.
    *
      leher panjang berisi padat. Tunjukkan burung ini akan mengeluarkan kekuatan suara maksimal.

MAKANAN YANG SESUAI UNTUK BURUNG Murai BATU

    *

      Voer (kami sarankan Anda memilih tingkat protein adalah sebagai berikut:. 12% -18%, belum tentu Voer yang berharga mahal akan cocok dengan sistem metabolisme setiap burung Murai Batu Voer harus selalu tersedia dalam cepuknya Voer Selalu ganti dengan yang baru. setiap dua hari.
    *

      EF (Extra Fooding), makanan tambahan ini sangat baik untuk burung Murai Batu yaitu: Cricket, Orong-orong, Kroto, Worms, Worm Hong Kong, ulat bambu, kelabang, belalang dan lain-lain. Pemberian EF harus selalu disesuaikan dengan karakter masing-masing burung dan juga perlu mengetahui dengan pasti dampak dari klausa EF hadiah.

BURUNG CARE DAN BATU Stelan Murai HARIAN
 Murai Batu Perawatan harian untuk burung relatif sama dengan jenis lainnya dari unggas kicau, kunci sukses adalah perawatan rutin harian dan konsisten.

 Pola berikut Perawatan harian dan Stelan Harian untuk burung Murai Batu:

      1.07.00 soda burung di teras. Pukul 07.30 bak mandi burung (mandi atau semprot kandang, tergantung pada kebiasaan masing-masing burung).
 .
     2.Bersihkan kandang harian. Ganti atau tambahkan Voer dan Air Minum.
  

    3.  Berikan Cricket 4 ekor pada tabung EF. Jangan pernah memberikan langsung Cricket pada burung.
.

      4.Pengeringan dapat dilakukan selama 1-2 jam / hari mulai pukul 8:00-11:00. Selama pengeringan, burung tidak akan melihat jenis burung.
   
     5. Setelah kering, angin-anginkan kembali burung tersebut diteras selama 10 menit, lalu dikerodong kandang.
  
    6. Selama hari sampai sore hari (jam 10:00-15:00) burung dapat menjadi Master atau Master dengan suara burung Master.
 
     7. 15:30 jam burung datang diteras kembali soda, bisa dimandikan bila perlu.
  
     8. Berikan Cricket 2 ekor pada tabung EF.
.
      9. jam 18:00 dan burung-burung kembali dikerodong perdengarkan suara Master selama reses sampai pagi.


 PENTING

    *
      Kroto segar diberikan 1 sendok makan maksimum 2x seminggu. Contoh setiap hari Senin pagi dan Kamis pagi.
    *
      Memberikan Worms ekor diberikan 1x seminggu. Misalnya setiap hari Selasa pagi.
    *
      Pengumbaran di kandang umbaran dapat 4 jam per hari selama 4 hari seminggu.

    *
      Berikan multivitamin dicampur dalam air minum hanya sekali seminggu.


 
BATU PENANGANAN OVER JIKA BURUNG NAFSU MURAI

    *
      Salah satu ciri burung yang terlalu nafsu Murai Batu (lebih dari nafsu), antara lain: agresif, bulu mengkorok, nglowo (sayap bawah) dan kandang ornamen mematuk.

    *
      Cricket Tanaman bagian menjadi 3 pagi dan 2:00

    *
      Apakah kondensasi (5:30-6:00 jam)

    *
      Berikan Cacing 2 ekor 2x seminggu

    *
      Frekuensi mandi dibuat lebih sering, misalnya, di awal sore dan malam hari

    *
      Pengeringan durasi dikurangi menjadi 30 menit / hari
    *

      Waktu pengumbaran dibuat lebih sering dan lebih lama

 
JIKA PENANGANAN kondisi DROP BATU BURUNG Murai

    *
      Meningkatkan porsi jangkrik menjadi 5 pagi dan 05:00

    *
      Peningkatan porsi Kroto menjadi 3x seminggu

    *
      Berikan lipan 2 ekor seminggu sekali

    *
      Mandi dibuat 2 hari saja
    *

      Burung segera diisolasi, jangan melihat dan mendengar burung lainnya sebelumnya Murai Batu
    *

      Lama pengeringan meningkat menjadi 2-3 jam / hari

BURUNG CARE DAN BATU Stelan Murai UNTUK KOMPETISI

  Perawatan lomba sebenarnya tidak jauh berbeda dengan perawatan harian. Pemeliharaan tujuan pada tahap ini adalah untuk mempersiapkan burung untuk memiliki tingkat keinginan yang diinginkan dan memiliki stamina yang stabil. Kunci kesuksesan adalah untuk mengetahui perawatan yang baik ras karakter dasar dari setiap burung.


Pola berikut Perawatan dan Stelan Lomba untuk burung Murai Batu:

  

   1.   H-3 sebelum perlombaan, jangkrik dapat ditingkatkan sampai 5 pagi dan 4 sore ekor ekor.



    2.  H-2 sebelum lomba, burung sebaiknya dijemur maksimal 30 menit.


    3.    1 jam sebelum gantang ras, mandi dan memberikan burung di bagian ekor dan Ulat Hongkong Cricket 3-5 6-15 ekor.

   
     4. Jika burung akan turun lomba kembali, berikan Jangkrik 2 ekor lagi.


PENTING


      Sebaliknya, mulai H-6 burung diisolasi. Jangan sampai untuk melihat dan mendengar suara burung lain Murai Batu.
      Membuat mandi malam (19:00-20:00 jam) pada H-1.


 
BURUNG CARE DAN SETWLAN BATU MURAI  RACE POST

 

Perawatan pasca-ras sebenarnya mengembalikan fungsi untuk mengembalikan stamina dan kondisi fisik burung.

 Pola berikut Perawatan dan Stelan pasca-lomba untuk burung Murai Batu:

      1.Porsi EF dikembalikan ke Stelan Harian.

   
      2.Berikan multivitamin dalam air minum pada H +1 setelah kontes.

  
     3. Sampai H +3 setelah kompetisi, maksimal 30 menit pengeringan.


 
BURUNG MURAI CARE DAN BATU meranggas Stelan

Rontok (molting) atau rambut rontok adalah siklus alami dari keluarga burung. Perawatan burung selama rontok adalah hal yang sangat penting, karena jika perlakuan yang salah pada saat ini akan membuat burung menjadi rusak. Selama rontok ini, metabolisme tubuh burung meningkat hampir 40% dari kondisi normal. Oleh karena itu, burung memerlukan nutrisi yang berkualitas baik dengan porsi yang lebih besar daripada kondisi normal. Hindari membawa semacam burung dengan burung, karena akan membuat proses mabung menjadi terganggu. Dampak dari hal ini adalah ketidakseimbangan hormon dalam tubuh burung. Proses mabung juga berhubungan dengan hormon reproduksi.

 Mengikuti pola meranggas Ilmu Keperawatan

    1.   Tempatkan burung di tempat yang tenang, jauh dari lalu lintas manusia. Kami merekomendasikan burung yang lebih dalam kondisi dikerodong.

.    2. Mandi cukup 1x seminggu dan jemur maksimal 30 menit / hari.
     3.Pemberian porsi EF diberikan lebih karena sangat diperlukan untuk pembentukan sel-sel baru dan untuk pertumbuhan rambut baru. Misalnya: Stelan Jangkrik dibuat 5 ekor pagi dan 5 ekor sore, Kroto 1 sendok makan setiap pagi, Worms 2 ekor 3 kali seminggu dan Ulat Hongkong 3 ekor setiap pagi.
  4. Menyediakan multivitamin berkualitas yang dicampur dalam air minum 2x seminggu.
  5.Apakah pemasteran. periode rontok untuk membuat burung lebih saat istirahat dan mendengarkan. Ini adalah waktu untuk mengisi variasi suara sesuai dengan apa yang kita inginkan. Apakah pemasteran benar, menyesuaikan karakter suara dan jenis burung dengan suara burung master.

 
MASTER BAIK UNTUK BATU Murai SUARA BURUNG

  Irama lagu yang burung memegang peranan yang sangat penting dalam penilaian lomba burung berkicau. Sejak kembali ke filosofi burung kicau, daya tarik utama adalah kemampuan burung kicau berkicaunya (irama lagu).

 Memilih suara master kami untuk andalan burung tidak harus berfokus hanya suara memilih dan menguasai suara yang unik baik.

 Sangat banyak metode dan cara-cara yang dapat dilakukan dalam proses kicau burung pemasteran. Dan juga banyak mengembangkan mitos palsu dalam praktek di lapangan. Salah satu mitos aneh yang berkembang, burung itu akan berada di master master harus melihat burung-burung, untuk burung gaya master meniru suara burung dan bagaimana untuk menguasai mulut terbuka. mitos lainnya adalah bahwa proses itu harus menunggu kicau burung burung pemasteran dalam keadaan berpakaian atau rambut rontok.

Sebenarnya, Pemasteran bisa kita lakukan tidak harus menunggu burung berkicau dalam keadaan rontok atau rontok. Kicauan burung dalam keadaan normal, bahkan dalam bentuk pemasteran atas lagi yang bisa dilakukan. Ada mitos yang mengatakan burung pemasteran harus menunggu untuk rontok burung.

 Alasannya adalah karena; Pada saat mabung, burung kicau cenderung banyak diam dan sangat jarang menyanyi. Burung kebanyakan diam selama mabung, cenderung menggunakan lebih banyak waktu untuk mendengarkan dan proses suara yang ada di sekitarnya. Jika suara sesuai dengan karakter khas suaranya, maka akan dicatat dan ditiru.

Kunci keberhasilan dalam memaster burung (pemasteran kicau burung) adalah burung memaster dengan suara dari master (Master burung), yang cocok dan sesuai dengan karakter dasar dari lagu burung akan berada di master

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

KELUARAN TOGEL

Blogroll